BMW akan menggunakan Sistem Operasi Otomotif Android

Setelah bertahun-tahun membangun di atas tumpukan berbasis Linux, BMW segera beralih ke sistem operasi Android Automotive (AAOS) open source. Sementara perubahan itu akan berdampak pada beberapa model BMW yang ada, ini merupakan langkah yang diperhitungkan oleh BMW. Dan tidak ada kekurangan alasan bagus di balik perubahan itu. Untuk mempelajari lebih lanjut tentang rencana infotainmen BMW di masa mendatang, kami menghadiri lokakarya yang dipimpin oleh Dr. Christoph Grote, BMW Group SVP Electronics.

Kesederhanaan dan Skalabilitas Sistem Android Sumber Terbuka

Memanfaatkan sistem operasi Android open source berarti banyak pekerjaan BMW telah dipotong untuk mereka. Ekosistem yang luas dari aplikasi yang sudah dikembangkan ada di luar sana. Menggunakan kerja keras orang lain jauh lebih sederhana daripada mengembangkan aplikasi mandiri untuk, katakanlah, stasiun berita Prancis. “Jika seseorang ingin memiliki stasiun berita Prancis dan berjalan di tempat pencucian mobil… sudah ada di Android yang dapat diintegrasikan,” kata Grote.

bmw androidos 00 830x623

Privasi dan Perlindungan Data

“Ini masih menjadi topik dominan dalam produk kami, privasi pelanggan kami,” kata Grote kepada BMWBLOG. “Berbagi data dengan layanan apapun tentunya harus menjadi pilihan pelanggan,” lanjutnya. Versi terbaru Apple CarPlay mengharuskan pengalihan kendali seluruh tampilan dasbor ke entitas luar. Jadi, tidak mengherankan jika BMW merasa tidak nyaman membuat keputusan tersebut untuk pelanggan. Sistem Android Auto open source tampaknya jauh lebih sejalan dengan privasi BMW, pilihan pelanggan, dan tujuan perlindungan data.

Open Source Android Automotive OS Memungkinkan Fokus Di Tempat Lain

foto bmw dee 00 830x553

“Seberapa cepat kita dapat mengintegrasikan layanan yang berarti dengan cara yang aman dan terjamin?” Postulat besar. “Ini bukan tentang memfokuskan dan mengembangkan beberapa aplikasi. Ini tentang mendapatkan kemampuan mengintegrasikan layanan semacam ini dengan cara yang berarti,” katanya. Dengan memanfaatkan perpustakaan aplikasi Android yang sudah ada di luar sana, BMW dapat merampingkan sistem operasinya. Meskipun iDrive 7 dan iDrive 8 kurang lebih diterima dengan baik, perlu diketahui bahwa BMW tidak berencana untuk mengabaikan sifat intuitif dari sistem operasi mereka. Antarmuka yang sulit digunakan bahkan dapat merusak sistem yang kuat.

Mungkin yang lebih penting, ini juga memungkinkan BMW untuk fokus pada pengembangan berkelanjutan dari aplikasinya sendiri. Mereka yang mengingat Aplikasi BMW Connected asli dapat melihat kemajuan terukur sejauh mana aplikasi tersebut telah berkembang. Sistem operasi Android Automotive open source memungkinkan BMW untuk terus memperluas jangkauan itu juga – jika perlu. BMW juga menegaskan bahwa AAOS berbeda dengan Google Automotive Services (GAS) yang tersedia di beberapa merek mobil lain. Selain masalah privasi dengan berbagi data, BMW juga merasa bahwa pendekatan GAS tidak memungkinkan untuk memanfaatkan fungsi mobil tertentu, seperti fitur eRoutes, misalnya.

BMW saat ini memiliki tim yang terdiri dari 8.000 insinyur yang mengerjakan 150 juta baris kode dan mengirimkan lebih dari 100.000 pembuatan perangkat lunak setiap hari.

Ini Masa Depan

“Ada hal-hal tertentu yang menjadi standar industri, Anda tahu, cara dan tampilan pemutar media; itu ada di mana-mana. Itu sama. Ini adalah tombol lewati tombol putar, ada banyak tombol serupa… hal-hal seperti ini akan distandarisasi dalam format yang berbeda. kata Stephan. Dan dia benar – sistem operasi pada ponsel, tablet, dan perangkat lain menjadi semakin mirip dari hari ke hari. Tampilan yang semakin standar Sebaiknya jadikan sistem operasi ini sama intuitifnya dengan perangkat lain – tetapi waktu akan menjawabnya.

Klik galeri foto di bawah ini untuk beberapa slide Powerpoint yang menunjukkan perjalanan digital BMW:

film izle hdfilmcehennemi film izle film izle