BMW Berharap Untuk Menjual 245.000 EV pada 2022 Dan 400.000 Pada 2023

2023 bmw ix1 xdrive30 review 29

Tahun 2021 adalah tahun terbaik bagi BMW Group dalam hal penjualan kendaraan listrik karena konglomerat Jerman itu mengirimkan 103.855 mobil tanpa mesin pembakaran. Performanya sangat mengesankan ketika Anda mempertimbangkan kemacetan pasokan dan pandemi COVID-19 yang masih berdampak pada beberapa bagian dunia. Untuk tahun 2022, pembuat mobil mengharapkan untuk lebih dari dua kali lipat penjualan EV sekali lagi, dengan nyaman melampaui 200.000 unit.

Dalam sebuah wawancara dengan Berita Otomotif Eropa, Chief Financial Officer Nicolas Peter memproyeksikan bahwa antara 240.000 hingga 245.000 EV akan dikirimkan oleh BMW dan MINI pada akhir 2022. Itu akan memungkinkan Grup untuk memenuhi target penjualan tahunan sebesar 10% EV. Jika semuanya berjalan sesuai rencana, penjualan akan meledak pada 2023 ketika angkanya diperkirakan meningkat menjadi sekitar 400.000 mobil.

iX1 yang baru-baru ini diluncurkan memiliki semua bakat untuk menjadi mobil listrik terlaris BMW yang pernah ada, bahkan melampaui i3 yang 250.000 unitnya dirakit selama delapan tahun. Jangan sampai kita lupa bahwa i3 masih ada, meskipun hanya dalam nama karena penunjukan alfanumerik telah digunakan kembali untuk Sedan Seri 3 listrik yang dibuat dan hanya dijual di China dengan jarak sumbu roda yang panjang. I7 juga akan membantu meningkatkan penjualan EV, dan 2023 akan mewakili peluncuran pasar i5 yang lebih kecil.

bmw i7 tanzanite biru 19 830x553

Dalam wawancara yang sama dengan AN, Nicolas Peter mengakui penjualan keseluruhan pada tahun 2022 tidak akan mampu menandingi kinerja tahun lalu ketika BMW Group mengirimkan 2.521.525 kendaraan yang memecahkan rekor. Untuk menghindari lebih banyak kekurangan suku cadang, perusahaan sekarang memiliki hubungan yang lebih dekat dengan pemasoknya. Pada saat yang sama, menggunakan gas 15% lebih sedikit di Jerman dan Austria mengingat potensi kekurangan gas yang disebabkan oleh Rusia.

Di masa depan, perusahaan yang berbasis di Munich dapat memangkas asupan gas lebih jauh. Nicolas Peter mengatakan BMW tidak memiliki masalah produksi sejauh ini, begitu pula pemasoknya. Dengan kata lain, bisnis seperti biasa untuk merek Bavaria. Namun, kepala keuangan mengatakan permintaan di dalam negeri di Jerman agak lemah akhir-akhir ini, dan hal yang sama berlaku untuk Inggris. Melihat gelas setengah penuh, BMW menikmati permintaan yang lebih kuat dari Italia, Prancis, dan Spanyol.

Sumber: Berita Otomotif Eropa

BMW Berharap Untuk Menjual 245.000 EV pada 2022 Dan 400.000 Pada 2023
Scroll to top