BMW M3 Touring vs Mercedes-AMG C63 Wagon

bmw m3 touring mercedes amg c63 01

Ini adalah perbandingan apple-to-apple paling sedikit untuk BMW M3 Touring yang serba baru. Meskipun Mercedes-Benz menjadi rival utama BMW, AMG C63 Wagon-nya sangat berbeda dari hot-wagon baru BMW. Namun, keduanya masih merupakan gerbong berperforma tinggi dari merek Jerman saingan yang akan dihargai di wilayah yang sama. Jadi kita perlu melihat mobil mana yang memiliki styling yang lebih baik, sekarang BMW akhirnya mengungkapkan M3 Touring-nya kepada dunia.

Kedua mobil ini benar-benar berbeda, baik dari segi gaya maupun tata letak. Mercedes-AMG C63 Wagon jauh lebih halus dan lebih canggih daripada M3 Touring, yang terakhir jauh lebih agresif. Namun, dalam hal cara mengemudi, mereka bertolak belakang lagi, karena M3 Touring sangat serius tentang kemampuan dan kecepatan, sedangkan AMG lebih peduli dengan asap dan kegilaan ban, berkat V8 twin-turbo dan roda belakang. penggerak roda. Tapi mana yang lebih tampan?

bmw m3 touring mercedes amg c63 01 830x830

Di depan, sama seperti Audi RS4 Avant—dan setiap perbandingan M3 lainnya—M3 Touring jatuh di sini. AMG C63 hanya terlihat lebih baik di depan, dengan gril sederhana, lipatan kap yang tajam, dan desain yang kohesif dan elegan. M3 Touring, di sisi lain, tidak bisa berhenti meneriakkan segalanya. Kisi-kisi ginjal monsternya, lampu depan yang tajam, dan asupan udara yang agresif membuatnya terlihat jauh lebih agresif, tetapi juga begitu terputus-putus, sehingga AMG terasa seperti liburan visual untuk mata. Jadi menang di depan.

bmw m3 touring mercedes amg c63 00 830x830

Di profil, itu tergantung selera. AMG C63 Wagon jauh lebih sederhana dan tidak terlalu marah. Sedangkan M3 Touring sama marahnya jika dilihat dari samping, bahkan saat tidak bergerak. Roda agresif M3, spatbor melebar, dan ventilasi fender palsu semuanya tampak agak sulit untuk gaya AMG yang lebih lembut. Jadi itu mencuci.

Di belakang, saya tidak pernah menjadi penggemar bahasa desain bagian belakang modern Mercedes, karena sebagian besar mobilnya tampak seperti meleleh. Namun hal itu tidak terjadi pada model baru ini, yang memiliki lampu belakang yang tampak tampan dan bagian belakang yang proporsional. Knalpot quad-nya agak bla, dengan bentuk persegi panjang yang sederhana, dan diffuser belakang tidak terlihat lebih palsu. Sedangkan M3, bagaimanapun, terlihat cukup tampan, dengan lampu belakang sederhana dan knalpot quad — yang terakhir terlihat lebih baik daripada Mercedes — jadi dibutuhkan kemenangan di sini.

Di dalam, saya harus menyerahkannya ke AMG. Saya pikir kabin M3 cukup keren, dengan jok pembunuh dan layar iDrive 8 melengkung, tetapi AMG memiliki lebih banyak teater. Konsol tengah air terjun, yang sepenuhnya dipangkas dalam satu bagian besar serat karbon yang tidak terputus, bersama dengan setirnya yang mengagumkan membuatnya tampak jauh lebih menarik daripada kabin M3. Saya pernah mendengar interior C63 tidak memiliki kualitas seperti M3 tetapi, tanpa dapat membandingkannya secara berurutan, saya tidak dapat menerapkannya di sini. Jadi AMG menang di dalam.

Itu meninggalkan perbandingan gaya ini dengan AMG sebagai pemenang. BMW M3 Touring bukanlah mobil yang terlihat buruk, tetapi grilnya selalu membuatnya kurang beruntung. AMG hanya mobil yang terlihat lebih baik secara keseluruhan. Namun, jika boleh jujur, desain juga tidak akan menyebabkan pelanggan membeli, atau tidak membeli. Sebaliknya, beberapa pelanggan akan lebih memilih M3 Touring yang lebih presisi dan lebih gesit dan beberapa akan lebih memilih hooligan penggerak roda belakang V8 yaitu AMG.

[Photos: Mercedes Media Center]

BMW M3 Touring vs Mercedes-AMG C63 Wagon
Scroll to top