Ulasan BMW M4 CSL vs. Porsche 911 GT3

Sekarang BMW M4 CSL ada di sini, hanya ada satu mobil yang perlu disaingi, Porsche 911 GT3. Mungkin tidak adil bagi M4 CSL untuk mengalahkan GT3, mengingat Porsche sudah sangat berprestasi dan M4 dimulai dengan mobil dasar yang jauh lebih murah daripada GT3. Adil atau tidak, itulah mobil yang akan dihadapi semua orang di M4 CSL. Jadi bagaimana sebenarnya?

Dalam video baru dari Majalah Mobil ini, kita bisa melihat BMW M4 CSL menghadapi Porsche 911 GT3 Touring di jalan. Bagian terakhir itu penting karena, sebaik kedua mobil berada di jalurnya, sebagian besar pelanggan akan lebih sering mengendarainya di jalan umum yang berkelok-kelok.

Turbo vs. Mesin Penyedotan Alami

Porsche 911 GT3 1 830x554

Meskipun kedua mobil tersebut adalah mobil yang paling hardcore, mobil yang digerakkan oleh para penggila di jajaran model masing-masing, BMW M4 CSL dan Porsche 911 GT3 adalah binatang yang sangat berbeda. Yang pertama adalah coupe bermesin depan dengan 3.0 liter twin-turbocharged inline-enam, dipasangkan dengan gearbox otomatis delapan kecepatan, dan penggerak roda belakang. Sementara Porsche 911 GT3 adalah coupe bermesin belakang dengan flat-six 4.0 liter yang disedot secara alami, dipasangkan dengan manual enam kecepatan atau kopling ganda delapan kecepatan, dan penggerak roda belakang. “CSL” dalam nama Bimmer berarti “Kompetisi Olahraga Ringan” tetapi hanya GT3 yang benar-benar ringan, karena M4 memiliki berat hampir 3.700 lbs.

bmw m4 csl foto langsung 43 830x553

BMW M4 CSL menghasilkan tenaga lebih besar daripada GT3, dengan 543 tenaga kuda versus 503 tenaga kuda Porsche. Angka torsinya juga lebih besar, pada 479 lb-ft versus 346 lb-ft, dan datang jauh lebih awal dalam rentang putaran, karena sifatnya yang twin-turbo. Namun, mesin 911 GT3 berputar hingga 9.000 rpm dan mengeluarkan suara yang bahkan tidak dapat diimpikan oleh M4 CSL. Plus, 911 GT3 lebih ringan sekitar 500 lbs daripada M4 CSL. BMW mengangkut sekitar 6,7 lbs per tenaga kuda, sedangkan Porsche memiliki sekitar 6,4 lbs per tenaga kuda. Jadi, meskipun memiliki daya yang lebih kecil, rasio power-to-weight-nya sebenarnya sedikit lebih baik. Dan karena itu, dan powerbandnya yang jauh lebih linier, lebih mudah dikendarai dengan cepat, tanpa membebani ban belakangnya.

Saya tidak akan merusak videonya, karena ada baiknya menonton dan mempelajari perbedaan antara kedua mobil. Ini juga bukan yang terakhir, karena akan ada lebih banyak perbandingan antara kedua mobil ini di masa depan.

film izle hdfilmcehennemi film izle film izle