Apakah BMW M5 E39 Sebenarnya Berlebihan?

BMW E39 M5 29

Cukup universal, BMW M5 E39 dianggap sebagai sedan sport terbaik dalam sejarah. Atau setidaknya pada daftar sedan sport terbaik dalam sejarah. Namun, sebagai pecinta mobil, khususnya penggemar BMW, kita cenderung melihat mobil seperti itu dengan kacamata berwarna merah jambu. Kami cenderung menempatkan mobil seperti E39 M5 di atas tumpuan dan menutup telinga kami ketika ada yang berpendapat sebaliknya. Namun jika kita melihat E39 M5 secara objektif, apakah berlebihan?

Dalam episode baru podcast Carmudgeon ini, Jason Cammisa dan Derek Tam-Scott membahas E39 M5, setelah Tam-Scott mengendarainya dan kecewa. Dia sebenarnya tidak menyukainya sama sekali. Dia merasa E39 M5 terasa berat, ceroboh, dan lamban melalui jalan berkelok-kelok, di situlah seharusnya ia unggul. Menariknya, ia juga merasa E28 M5 lebih asyik.

BMW E39 M5 30 830x553

Setelah Tam-Scott memberikan ulasannya, Cammisa setengah setuju dengannya. Dia mengakui bahwa E39 M5 tidak sebagus yang diklaim banyak orang untuk berada di jalan yang berkelok-kelok tetapi itu juga tidak seharusnya. Ini seharusnya menjadi sedan sport eksekutif yang serba bisa. Terlihat bagus, memiliki interior yang bagus, nyaman, dibangun dengan baik, dan sangat cepat. Ini mungkin bukan sedan sport paling gesit atau gesit sepanjang masa, tetapi berpotensi paling tidak dikompromikan.

Namun, itu mengarah ke pertanyaan lain: dapatkah do-it-all, jack-of-all-trade benar-benar dianggap yang terbaik? Tentunya ada sedan sport yang lebih baik dalam hal sport, jadi apakah E39 M5 bisa disebut sedan sport terbaik sepanjang masa jika nilai jual terbesarnya sebenarnya juga bagus untuk tidak sporty? Ini adalah percakapan menarik yang memunculkan banyak kesalahan E39 M5s, yang tidak sering Anda dengar, karena sangat dihormati. Setelah menonton video ini, sulit untuk mengatakan bahwa itu tidak sedikit berlebihan. Tapi apa yang Anda pikirkan?

Apakah BMW M5 E39 Sebenarnya Berlebihan?
Scroll to top