BMW Tidak Harus Mengandalkan Kontrol Suara Tidak Peduli Seberapa Bagus Mereka

Saya baru-baru ini menghabiskan waktu dengan hampir setiap kendaraan baru di jajaran BMW Amerika Utara sekaligus. Selama piring sampler dari logam Bavaria itu, dengan cepat menjadi jelas bahwa salah satu hidangan khusus BMW hari itu adalah kontrol suara. Khusus untuk mobil yang dilengkapi iDrive 8. Dan saya mengerti mengapa, karena asisten AI terbaru BMW lebih baik dari sebelumnya. Namun, itu masih belum cukup baik, menurut saya.

Saat menguji asisten AI BMW yang baru, yang paling sering saya gunakan di Seri 7 baru, saya rasa saya mendengar 15 orang yang berbeda memberi tahu saya bahwa dia dapat memahami lebih dari 600 perintah. Saya mendengarnya terus-menerus. Itu jelas salah satu poin pembicaraan utama merek untuk tim hari itu. Dan memang benar, ia dapat memahami sejumlah besar perintah, bahkan yang tidak jelas, seperti memberi tahu Seri 7 ‘buka pintu kekuatannya “sejauh yang Anda bisa”. Itu memberitahu mobil untuk membuka pintu sejauh mungkin, jika ada sesuatu yang menghalangi pintu untuk terbuka sepenuhnya. Cukup rapi, bukan? Benar. Dan semua perintah sama bermanfaatnya. Namun, hanya ada satu masalah—sistem harus mendengarkan Anda terlebih dahulu.

2023 bmw 760i mengulas test drive 47 830x553

Saya sedang menguji beberapa perintah baru Seri 7 dalam skenario kasus terbaik. Mobil menyala, diparkir di tempat parkir yang sebagian besar kosong, tidak ada suara di sekitar saya, sendirian di dalam mobil, dan duduk di kursi pengemudi. Salah satu perintah utama yang saya contoh adalah memintanya untuk membuka dan menutup pintu tertentu. Dan itu bekerja dengan sangat baik, begitu asisten AI mendengar dan memahami saya. Masalahnya adalah, itu tidak selalu melakukan itu dan tidak jauh lebih baik dalam pemahaman daripada di iterasi sebelumnya.

Pada beberapa kesempatan, sistem tidak mau menanggapi perintah pengaktifannya, “Hei, BMW.” Dan pada beberapa kesempatan lagi, begitu dia bangun dan saya memberikannya perintah, dia akan menjawab dengan mengatakan tidak mengerti. Kemudian saya harus membangunkannya lagi dan terkadang tidak langsung berfungsi.

Sekarang, itu tidak akan menjadi masalah besar sedikit pun jika BMW tidak mendorong perintah suara untuk menjadi mode interaksi infotainmen utama yang baru. Tapi itu. BMW membenamkan hal-hal sederhana ke dalam submenu di sistem iDrive, bahkan hal-hal sederhana seperti fungsi iklim. Tentu, ada beberapa fungsi iklim mudah yang terpasang di layar sentuh, tetapi jika Anda ingin, misalnya, untuk menyesuaikan resirkulasi udara atau iklim kursi belakang, Anda harus mengeklik setidaknya dua ikon layar sentuh yang berbeda untuk mengaksesnya. Saat mengemudi, itu tidak hanya mengganggu, tetapi juga berbahaya. Jawaban BMW adalah Anda dapat menggunakan perintah suara dan melakukannya tanpa menggerakkan tangan. Dan itu akan bagus jika berhasil secara konsisten. Ada juga kemungkinan bahwa ini adalah mobil praproduksi yang tidak selalu hadir dengan pembaruan Sistem Operasi terbaru. Tapi saya tidak yakin.

2023 bmw 760i meninjau test drive 53 830x553

Saya pikir alur pemikiran di balik ini adalah bahwa memberi tahu mobil untuk melakukan sesuatu tampak lebih mewah daripada menekan tombol atau memutar kenop tetapi ternyata tidak. Faktanya, justru sebaliknya. Ini kurang premium dan kurang mewah karena lebih lambat, kurang intuitif, dan kecil kemungkinannya untuk bekerja. Jika saya ingin mengubah suhu, volume, atau menyelesaikan tugas dan fungsi di Seri E90 3 saya, saya menjangkau dan menekan tombol dan memutar kenop. Saya memiliki penempatan tombol yang hampir dihafal, jadi tugas selesai dalam satu atau dua detik. Untuk menggunakan perintah suara, saya harus mengucapkan kalimat bangun, tunggu satu atau dua detik saat dia bangun dan menanyakan apa yang saya inginkan, berikan perintah saya, tunggu satu atau dua detik lagi untuk memahami dan memproses perintah saya, dan maka itu terjadi. Setidaknya tiga kali lipat waktu yang dibutuhkan untuk hanya memutar kenop. Ada pepatah lama “Jika Anda ingin sesuatu dilakukan dengan benar, Anda harus melakukannya sendiri” dan itu tidak benar ketika menyangkut kontrol otomotif. Meminta komputer mobil untuk melakukan sesuatu untuk Anda itu lambat, tidak praktis, dan hampir tidak efektif.

BMW akan memberi tahu Anda bahwa perintah suara hanyalah salah satu cara untuk berinteraksi dengan mobil. Ada layar sentuh (yang tidak lebih baik) dan pengontrol iDrive. Cukup adil. Namun, BMW tampaknya akan menghapus pengontrol iDrive, mengingat ketidakhadirannya di X1 baru. Dan dengan dorongan media BMW untuk perintah suara, jelas arah yang ingin dituju oleh merek tersebut. Dan itu salah, setidaknya menurut pendapat saya yang sederhana.

Aku tahu aku terdengar seperti orang tua berteriak pada awan tapi aku tidak peduli. Saya tidak peduli seberapa bagus asisten AI, saya tidak peduli berapa banyak perintah yang dapat dipelajari, dan saya tidak peduli betapa kerennya membuka pintu dengan memberi tahu mobil untuk membuka pintu (harus diakui sangat keren). Perintah suara paling banyak harus menjadi cadangan yang menarik perhatian. Mereka harus ada untuk membantu ketika pengemudi benar-benar tidak dapat melakukan sesuatu dengan tangan mereka. Sangat keren saat mereka bekerja dan senang memilikinya di sana sebagai cadangan. Asisten AI yang cerdas adalah alat yang berguna di kotak peralatan. Tapi itu seharusnya bukan yang utama. Karena tidak ada yang lebih premium atau lebih mewah daripada kemanfaatan dan tidak ada yang lebih cepat atau lebih praktis daripada hanya menekan tombol flipping.

film izle hdfilmcehennemi film izle film izle