Haruskah BMW Membuat M2 xDrive?

2023 bmw m2 prototype review 80

BMW telah menegaskan sejauh ini untuk menekankan sifat penggerak roda belakang M2 generasi berikutnya. Divisi M ingin masyarakat tahu bahwa M2 akan menjadi mobil pengemudi yang layak, mobil yang tidak akan terbebani oleh belenggu all-wheel drive. Sampai sekarang, BMW M2 generasi berikutnya hanya akan menggunakan penggerak roda belakang tetapi kami telah melihat rencana berubah sebelumnya dan, dengan semakin populernya penggerak semua roda, tidak akan mengejutkan kami untuk melihat BMW gua di bawah tekanan permintaan pelanggan. Namun, jika ya, dan penggerak semua roda M2 akan dibuat, apakah akan ada gunanya?

Sampai saat ini, belum pernah ada mobil M kecil all-wheel drive. Baik BMW M2 dan 1 Series M hanya penggerak belakang, jadi tidak ada preseden untuk M2 penggerak semua roda. Artinya, untuk mendapatkan gambaran seperti apa mobil tersebut, kita perlu membuat daftar pro dan kontra dari M2 xDrive.

2023 ulasan prototipe bmw m2 71 830x553

kelebihan

Performa/Pegangan: Kebenaran yang disayangkan tentang mobil adalah bahwa mereka hanya akan melaju secepat yang diizinkan oleh ban mereka. Jadi, sama menyenangkannya dengan penggerak roda belakang, mobil dengan hanya dua roda yang digerakkan hampir selalu lebih lambat daripada mobil dengan empat, hanya karena yang terakhir memiliki lebih banyak cengkeraman. BMW M2 akan menjadi segelintir, dengan lebih dari 400 tenaga kuda dalam sasis penggerak roda belakang yang ringkas. Memberikannya xDrive akan meningkatkan kinerja garis lurusnya secara dramatis.

Stabilitas Segala Cuaca: Manfaat utama penggerak semua roda adalah stabilitas di segala cuaca. Dengan roda yang lebih banyak digerakkan, kecil kemungkinan mobil tergelincir dalam cuaca buruk. Itu membuat mobil lebih aman dalam lebih banyak situasi daripada mobil penggerak roda belakang. Tentu saja, penggerak semua roda tidak membuat mobil tidak bisa bergerak di tengah hujan atau salju, tetapi ini cukup membantu. Beberapa pelanggan membeli M2 karena kegunaannya selama setahun, tetapi jika datang dengan penggerak semua roda, mereka akan dapat menggunakannya di sebagian besar iklim, hampir sepanjang tahun.

2023 ulasan prototipe bmw m2 90 830x553

Kontra

Understeer: Biasanya, mobil penggerak semua roda cenderung lebih understeer daripada mobil penggerak roda belakang. Salah satu alasan utamanya adalah, ironisnya, kurangnya grip di bagian depan. Pergi ke sekolah balap mana pun dan hal pertama yang diajarkan instruktur adalah ini: ban hanya dapat melakukan satu hal dalam satu waktu—mengemudi, mempercepat, atau berhenti. Tetapi jika Anda mencoba membuat ban depan melakukan dua hal itu, seperti mengemudi dan berakselerasi, mereka akan kehilangan cengkeraman dan gagal di keduanya. Saat ban depan kehilangan grip, mobil akan understeer saat melewati tikungan. Koleksi mobil M BMW saat ini, M3 dan M4, tampaknya tidak understeer sama sekali, jadi mari kita tetap seperti itu dengan M2.

Bobot: Salah satu alasan utama mengapa para penggemar lebih memilih penggerak roda belakang adalah bobotnya yang lebih ringan. Penggerak semua roda menambahkan poros penggerak lain, diferensial lain, dan dua gandar lainnya, yang semuanya menambah bobot dan kerumitan. Lebih berat sama dengan pengalaman berkendara yang kurang menarik. Tentu, cengkeraman dan kinerja tambahannya bagus, tetapi mobil sport adalah tentang kesenangan berkendara dan bobot yang merusaknya. M2 sudah cukup berat untuk sebuah mobil kecil, jika M240i adalah segalanya, jadi mengapa merusaknya dengan menambahkan lebih banyak?

Kurangnya Rasa Kemudi: Membebani ban yang berlebihan dapat memiliki lebih banyak efek daripada sekadar understeer. Karena Anda meminta begitu banyak ban depan dengan penggerak semua roda, pembuat mobil harus memasang rak power steering yang menyaring semua getaran buruk, membantu mengurangi torsi kemudi (yang terjadi ketika roda depan yang digerakkan menarik roda kemudi di bawah daya), dan mengimbangi bobot tambahan di atas roda depan. Namun, hal itu cenderung menghilangkan setir dan presisi dari mobil, sehingga kurang menarik untuk dikendarai. Untuk mobil seperti M2, yang seharusnya menjadi benteng terakhir dari kebaikan murni BMW, itu adalah hal yang buruk.

Kesimpulan

Saya dapat melihat mengapa beberapa pelanggan mungkin menginginkan M2 all-wheel drive. Pelanggan yang tinggal di timur laut, misalnya, hanya mendapatkan cuaca bagus satu musim dalam setahun, sehingga mereka cenderung membeli mobil sport dengan penggerak semua roda. Pelanggan di area seperti itu, yang mungkin menginginkan BMW M2 tetapi takut tidak dapat digunakan untuk mereka, akan menghargai versi penggerak semua roda. Namun, saya pikir ada banyak mobil sport all-wheel drive yang bagus di pasaran untuk pelanggan seperti itu, seperti Audi RS3 baru yang brilian. BMW M2 seharusnya menjadi mobil sport tradisional: enam silinder yang dipasang di depan, transmisi manual, penggerak roda belakang. Mari kita biarkan seperti itu.

Haruskah BMW Membuat M2 xDrive?
Scroll to top