Trio – Menyenangkan dan Mengecewakan

Saya mengalami sedikit cegukan otak baru-baru ini yang mendorong saya untuk memikirkan mobil yang saya kendarai yang mengecewakan saya dan langsung memikirkan tiga mobil. Ini belum tentu mobil yang saya benci, ini adalah kekecewaan otomotif, tindakan mengemudi mereka tidak sesuai harapan. Dan daripada meninggalkan ini hanya dengan kekecewaan, saya memutuskan untuk memasukkan tiga mobil yang saya kendarai yang menurut saya menyenangkan.

Mobil-mobil yang tercantum di sini bukanlah tiga mobil teratas (atau terbawah), mereka adalah mobil-mobil yang langsung muncul di benak saya ketika saya memikirkan kekecewaan dan kegembiraan. Dan ya, ada konten BMW (dan tentu saja ada di akhir artikel).

Gerakan Pertama

bmw teen sekolah mengemudi 10 750x519
BMW Teen Driving School – Foto: BMW

Kenangan kritis saya tentang mobil dimulai dari hari pertama belajar mengemudi. Kembali pada hari itu, tepat setelah dinosaurus punah, saya mengambil Driver’s Ed di SMA. Sekarang ini adalah sekolah musim panas dan, jika saya ingat dengan benar, ini bukan kelas yang dikreditkan – satu-satunya nilai akhirnya lulus ujian mengemudi negara.

Instrukturnya adalah seorang pelatih dari sekolah menengah yang menghasilkan uang ekstra di musim panas berurusan dengan pengemudi remaja yang menjengkelkan dan terlalu percaya diri. Sekolah menengah tempat saya pergi untuk mendapatkan kesepakatan pada 1968 Plymouth Valiants. Mereka menggunakan pengaturan pedal rem ganda, mesin wheezer econo 6 miring, transmisi TorqueFlite autotragic 3 kecepatan, kemudi bola sirkulasi, dan rem lembek. Mobil ini bukanlah cara terbaik untuk memperkenalkan seseorang pada mengemudi.

Mobil itu lambat – dan lebih buruk lagi, lambat untuk menjawab input kontrol. Banyak permainan di pusat kemudi, pedal rem lembut, transmisi yang pada akhirnya akan masuk ke gigi yang diinginkan setelah sedikit cemberut. Hanya mobil yang benar-benar tidak menyenangkan.

Instruktur mengatakan mengemudi adalah ‘seperti mengendarai sepeda’. Tidak mungkin, ini adalah pengalaman yang benar-benar ‘melepaskan diri’ dan saya pikir, pada saat itu, jika seperti ini mengendarai mobil, mengapa ada orang yang mau mengemudi (saya belum pernah diperkenalkan dengan gagasan bahwa ukuran sampel satu bukanlah titik awal yang baik untuk membuat asumsi).

Berbulan-bulan kemudian saya seharusnya meninggalkan daerah Detroit untuk mengejar penerbangan kembali ke Kansas City, tetapi saya hanya punya cukup waktu untuk melakukan satu contoh drive lagi di GM’s Milford Proving Grounds. Bob Lutz meminta orang-orang di Milford Proving Grounds meniru ‘Karussell’ dari Nürburgring sebagai bagian dari apa yang sekarang dikenal sebagai ‘Lutzring’. Dan mereka membiarkan kami mengemudikan bagian trek itu, dan bukan dengan Chevy Cruze, tapi Corvette C6.

C6 ‘seperti palu godam bergagang pendek – sangat cepat, shifter kaku, banyak kemampuan pengereman, gesit, dan sangat hidup. Mobil ini sangat menyenangkan untuk dikendarai melalui serangkaian tikungan sempit yang membuat kami lepas. Terhisap ke dalam bantalan kursi bawah saat memasuki Karussell dengan kecepatan adalah sensasi yang menyenangkan – itu masih membuatku tersenyum hanya dengan memikirkannya.

Astaga, C6 adalah mobil yang hebat, penggerak roda belakang, mesin depan, transaxle yang dipasang di belakang (seperti Porsche 924/944 dan Lancia B20 sebelumnya). Distribusi bobot hampir sempurna dan hampir semuanya berada di dalam wheel base. Ya itu menggunakan pushrods untuk aktuasi katup dan memiliki pegas daun mono melintang (tetapi jika Anda tahu apa manfaat dari teknologi ‘kuno’ itu, Anda akan mengerti mengapa para insinyur menggunakannya). Di atas segalanya, C6 telah disempurnakan secara substansial dari C5. Bisa dibilang itu adalah C5 yang kehilangan lemak bayinya. Sebuah kenikmatan nyata dari sebuah mobil.

Gerakan Kedua

honda s2000 00 830x553
Gambar untuk penggunaan media oleh HondaNews.com

Dalam memikirkan hal ini saya bertanya-tanya apakah mungkin sebuah mobil yang dibangun dengan baik, disukai, dan dijual dengan baik menjadi mengecewakan? Saya rasa begitu dan satu mobil yang sangat bagus yang mengecewakan saya adalah Honda S2000. Pesaingnya adalah Mazda Miata generasi kedua – dan di atas kertas tidak mungkin Miata bisa lebih baik dari S2000.

Empat silinder VTEC memiliki sekitar 100 HP lebih banyak daripada Miata. Itu adalah permata setelah berada di set kedua lobus cam – Anda harus memutar moncongnya untuk sampai ke sana. Hal-hal pembalap anak hebat saat mesin berteriak hingga 9000 RPM. Dan itu tidak semua tentang kinerja garis lurus, mobil memiliki banyak cengkeraman.

Jadi dalam membandingkan S2000 dengan Miata, Honda memiliki mesin yang lebih baik, rem yang lebih baik, dan keandalan yang lebih baik daripada Mazda. S2000 lebih cepat, dapat menopang gaya menikung yang lebih besar, memiliki kualitas build antipeluru, namun tidak semenarik Miata.

Jika Anda tahu tentang bantuan kemudi untuk S2000, Anda mungkin tahu mengapa saya kecewa. Sementara Miata memiliki apa yang saya anggap rasa & umpan balik kemudi ‘Gold Class’ (Porsche Cayman asli memiliki nuansa kemudi ‘Platinum Class’), S2000 mengandalkan rak kemudi yang dibantu secara elektrik.

Kemudi S2000 tidak ‘terasa’ sebaik kemudi Miata – sebuah mobil yang S2000 dapat berputar-putar. Dalam Civic atau Accord kemudi yang dibantu secara elektrik bisa menjadi item yang diabaikan tetapi tidak di S2000. Saya percaya mobil sport ada untuk memikat pengemudi sepenuhnya dalam sensasi berkendara dan nuansa kemudi merupakan aspek penting bagi saya.

Station wagon dan saya memiliki hubungan yang kompleks. Saya mengikuti tes pengemudi pertama saya dengan station wagon Impala tahun 1965. Saya pikir itu harus memiliki stiker Penjaga Pantai; itu adalah lambang kapal pesiar darat. Dan ayah saya tidak memperhatikan permintaan saya untuk mesin 427 inci kubik, tidak; sebaliknya ia memilih 283 dengan Power Glide dua kecepatan tranny. Mobil itu lebih dari 4.000 lbs dengan tenaga kuda yang hampir sama dengan NB Miata dan tiga kecepatan maju yang lebih sedikit. Jadi, saya tidak memulai dengan baik dengan station wagon.

Tapi, mengemudi selama seminggu bertahun-tahun yang lalu dengan Audi S6 Avant 2003 berubah pikiran. Itu adalah station wagon ‘anti station wagon’. Saya penggemar gaya Audi dari periode itu. S6 Avant tidak terlihat jauh berbeda dari A6 Avant, dan dalam warna putih, warna mobil uji, itu sedikit tidur. Yang merupakan hal yang baik mengingat 4.2l V8 dan traksi yang tersedia berkat penggerak semua roda Quattro Audi yang luar biasa.

Secepat dan kompeten seperti mobil itu, itu juga luas dan nyaman – brilian untuk perjalanan jauh. Kami menempatkan 1.000 mil di mobil pers satu akhir pekan, di jalan yang sangat akrab, dan S6 Avant adalah wahyu. Tata krama yang baik, kecepatan tinggi, dan kenyamanan yang tenang. Satu hal yang ingin saya ubah adalah transmisi. Saya ingin menukar Tiptronic slushbox 5 kecepatan dengan transmisi manual tetapi saya menduga Audi tahu lebih baik daripada menawarkan opsi manual pada mobil yang akan berkarat, tidak terjual, di banyak dealer.

Jika seseorang mengatakan kepada saya pada saat itu bahwa saya hanya dapat memiliki satu mobil untuk semua kebutuhan saya, itu adalah S6 Avant, itu sangat bagus. Sayang sekali Audi hanya memasarkan SUV di AS sekarang dan bukan Avants.

Gerakan Ketiga

Gambar BMW Klasik

Dan sekarang, konten BMW. Pada 1980-an saya belum pernah mengendarai BMW. Saya bernafsu setelah tahun 2002 ketika saya tidak mampu membelinya di tahun 1970-an. Pada pertengahan 80-an saya telah pindah, menikah, memiliki keluarga dan membeli mobil domestik. Dalam kunjungan seorang teman pada suatu malam saya diberi kesempatan untuk mengendarai E28 5 Series. Oh boy – sebuah kesempatan, akhirnya untuk mengendarai BMW. Itu adalah 528e dengan transmisi otomatis; astaga itu bukan cara terbaik untuk mencicipi ‘mesin penggerak utama’.

Mesin eta adalah anggota keluarga BMW M20 dari enam mesin lurus, yang disebut M20B27. Itu dibangun untuk mengoptimalkan efisiensi dan untuk mencapai itu meningkatkan stroke dari 75 mm 2,5 liter menjadi 81 mm. Itu menggunakan kepala silinder dengan katup masuk yang relatif kecil, poros bubungan yang digantung hanya oleh empat bantalan, dan pegas katup ‘lunak’. Intake runner dan ECU dioptimalkan untuk menghasilkan torsi pada RPM rendah dan redline disetel pada 4.800 RPM. Itu tidak terlalu kuat kemudian, dan ketika digabungkan dengan transmisi otomatis ‘kehilangan daya parasit’ khas hari itu bahkan lebih anemia. Mesin eta adalah pepatah ‘kotoran di punchbowl’ dari mobil yang bagus.

Alasan untuk bahkan berpikir tentang membangun mesin eta adalah krisis bahan bakar pada pertengahan tahun 70-an dan persyaratan ekonomi bahan bakar armada yang semakin ketat yang harus dipenuhi oleh produsen. Yang benar-benar dibutuhkan BMW, daripada mesin eta, adalah mesin diesel – dan untungnya mereka memulai pengembangan mesin diesel pada waktu yang hampir bersamaan dengan produksi mesin eta.

Terlepas dari itu, 528e yang saya kendarai sangat lambat sehingga bahkan perjalanan yang relatif singkat (dibuat lebih lama dari yang diperlukan berkat BAGAIMANA STINKING SLOW 528e itu) membuat saya tidak menginginkan BMW sampai E39 M5 muncul di jalan masuk.

Apa wahyu! Ini adalah sedan empat pintu yang sangat cepat. Saya ingat duduk di lampu merah ketika beberapa ‘anak muda’ berhenti di jalur yang berdekatan. Mereka berada di beberapa hotrod empat silinder bersayap tinggi. Saat cahaya berubah. . . baik ‘anak muda’ selain saya mendapat kesempatan untuk melihat bagaimana selera spoiler bibir kecil dan knalpot quad pada M5 itu. Betapa panasnya!

Mesin S62, berdasarkan pada M62 V8, mengalami kebosanan – sedemikian rupa sehingga hanya 4mm yang memisahkan silinder. VANOS ganda digunakan untuk pertama kalinya dan setiap silinder memiliki kupu-kupu throttle sendiri. Ini adalah rekayasa M yang terbaik.

Sedangkan E28 528e memiliki rasio 23lbs/hp, rasio pada E39 M5 adalah 9,4lbs/hp. Ditambah mesin V8 5.0 liter yang suka berputar – suara yang luar biasa. Itu nyaman, cepat, tepat, gesit, hidup – dapat digunakan pada kecepatan yang lebih lambat namun dapat dengan percaya diri cepat. Itu jauh lebih canggih daripada Corvette; jika Corvette adalah pisau Bowie, M5 adalah pisau bedah. Keduanya diinginkan tetapi dengan cara yang berbeda.

BMW 135i

Dan E39 M5 membuka mata saya tentang apa yang bisa dihasilkan BMW. Saya tetap berpikiran terbuka dan, ketika tiba saatnya untuk menikmati sesuatu selain menjalankan kendaraan pabrik, saya berakhir dengan BMW – 135i 2008, yang kinerjanya tidak jauh berbeda dari E39 M5.

Semua mobil ini membuat saya terkesan – beberapa lebih baik . . .

film izle hdfilmcehennemi film izle film izle